Sejarah Makassar (14): Tahun Baru (Nieuw Jaar) di Makassar; Nama-Nama Bulan, Hari, Jam; Apakah Ada Nama Menit dan Detik?

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Setiap jelang detik-detik terakhir hingga pergantian tahun baru ditunggu banyak orang. Detik-detik waktu ini sebagai dimulainya penanda Tahun Baru. Tradisi ini kota-kota besar sudah merasuk kemana-mana. Pemberitaan live di televisi membuiat lebih heboh, sehingga terkesan ada rangkaian tahun baru berkesinambungan yang dimulai di Jayapura, kemudian di Makassar dan selanjutnya di kota-kota lain seperti Jakarta. Hal ini karena di Indonesia terdapat pembagian tiga waktu jam (WIT, WITA dan WIB).

Blog 'Tapanuli Selatan Dalam Angka', detik-detik 2018
Peringatan tahun baru itu telah menjelma menjadi Perayaan Tahun Baru. Penanda Tahun Baru itu dengan membuyikan bunyi petasan (mercon) dan menghiasi langit malam dengan menembakkan kembang api yang berwarna-warni. Di dalam suatu kota pada detik-detik perayaan tahun baru itu, tampak di atmosfir seluruh penjuru kota atmosfir (ruang di atas kota) seakan lautan kembang api. Itulah perayaan Tahun Baru masa kini.

Perayaan semacam ini tidak sesemarak tempo doeloe. Perayaan Tahun Baru terutama di kalangan orang-orang Eropa/Belanda hanya dilakukan di tengah keluarga di rumah. Beberapa hari sebelumnya sejumlah tokoh atau (perwakilan) nama perusahaan sudah memberikan ucapan selamat tahun baru di surat kabar (dalam bentuk iklan). Tradisi ucapan selamat ditemukan pada surat kabar Sumatra Courant yang terbit di Padang (akhir 1800an).

Sejarah Makassar (13): Sejarah Pelabuhan Makassar dari Masa ke Masa; Suatu Tradisi Maritim dari Somboepo hingga Joupandan

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Pelabuhan Makassar adalah salah satu pelabuhan besar di Indonesia. Sebagaimana pelabuhan Makassar, hampir semua pelabuhan di Indonesia berawal dari suatu pelabuhan kecil (melalui muara sungai) untuk ukuran saat ini, sejak era Portugis. Pelabuhan-pelabuhan tersebut mengalamai evolusi di era kolonial Belanda yang kemudian menjadi sejarah pelabuhan besar pada masa kini (seperti yang kita bisa lihat sekarang). Semua pelabuhan-pelabuhan laut tersebut berawal dari pelabuhan sungai.

Pelabuhan Makassar, 1846
Pelabuhan Tanjung Priok bermula di pelabuhan Sunda Kalapa di sungai Tjiliwong; pelabuhan Semarang di sungai Semarang dan pelabuhan Soerabaya di sungai Surabaya; pelabuhan Teluk Bayur, seperti halnya pelabuhan Tanjung Priok bermula di sungai Batang Araoe; dan pelabuha Belawan yang bermula di muara sungai Deli. Pelabuhan Semarang dan pelabuhan Surabaya sebelum menjadi pelabuhan laut, dari pelabuhan sungai bergeser menjadi pelabuhan kanal sebelum menjadi pelabuhan laut. Pelabuhan Makassar di sisi utara benteng Rotterdam, 1846

Bagaimana pelabuhan Makassar pada masa ini berevolusi sejak dari doeloe tentu menarik untuk ditelusuri. Faktor=faktor apa yang meneyebabkan pelabuhan di Makassar bergeser dari satu titik pantai ke titik pantai yang lain. Satu hal, bahwa perubahan pelabuhan (volume, besar kecilnya kapal, dan tonase, dangkal dalamnya dermaga) seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan kota.

Sejarah Makassar (12): Pelukis-Pulukis Era Kolonial Belanda Mewariskan Data Sejarah; Vingboons, Hooghe, Aubert dan Reimer

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Data sejarah, dalam berbagai bentuk adalah lisan, tulisan dan lukisan. Sebelum ditemukan teknologi foto dan teknologi perekam suara, data sejarah sangat tergantung pada tulisan dan lukisan. Tulisan dapat ditemukan pada surat kabar, buku atau dokumen lepas. Lukisan adalah gambar dalam berbagai bentuk: sketsa, lukisan dan peta. Dua bentuk data ini jika dikombinasikan: tulisan menjelaskan lukisan dan sebaliknya lukisan menjelaskan tulisan. Dua bentuk sumber data (tulisan atau lukisan) bukanlah bersifat komplementer tetapi bersifat substitusi (saling menggantikan).

Lukisan tertua di Maros, Celebes, 40.000 Tahun (M. Aubert)
Sangat jarang penulis sejarah memanfaatkan lukisan. Lukisan cenderung hanya ditempatkan sebagai pendamping. Bahkan tidak jarang lukisan hanya dianggap sebagai illustrasi semata. Padahal, lukisan (sebelum ada teknologi fotografi) berfungsi sebagai instrumen perekam yang andal. Suatu rekaman gambar (lukisan) yang dapat diperhatikan secara detail (seperti halnya tabel data statistik). Para ilmuwan (seperti botanis, geolog) atau perwira militer yang memimpin ekspedisi ke wilayah yang baru (dan terpencil) mereka harus piawai menggambar atau paling tidak di dalam tim disertakan satu atau beberapa orang pelukis (painter). Fungsi pelukis dalam hal ini adalah untuk memproduksi dokumentasi (dalam bentuk sketsa, peta atau lukisan). Ajudan seorang komandan dalam ekspedisi cenderung dipilih yang memiliki bakat melukis.

Siapa saja pelukis-pelukis yang telah mengabadikan situasi dan kondisi di Makassar tempo doeloe? Apa saja hasil karya mereka yang masih ditemukan pada masa ini, yang dapat memutar jarum jam memori ke masa lampau? Memahami biografi mereka akan bermanfaat untuk memvalidasi data tahun dalam karya mereka. Hasil-hasil karya mereka sejatinya adalah suatu data yang sangat esensial dalam penulisan sejarah (termasuk sejarah Kota Makassar). Ternyata mereka datang dari berbagai lapisan dari berbagai bangsa. Mari kita telusuri dari pelukis lukisan yang tertua.

Sejarah Makassar (11): Societeit Harmonie Makassar; Perkumpulan Sosial Belanda, Pemicu Munculnya Warga Pribumi Bersatu

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Salah satu peninggalan era kolonial Belanda di Makassar adalah gedung Socoeteit Harmonie. Gedung ini kini menjadi Gedung Kesenian Sulawesi Selatan. Societeit Harmonie di Makassar mengikuti nama Societeit Harmnonie di Batavia. Societeit (klub sosial) tidak hanya di Batavia dan Makassar tetapi juga di kota-kota lain, seperti Padang, Bandoeng, Soerabaja, Penang dan Singapore. Selain societeit Harmonie, juga ada societeit Concordia, De Witte, dan sebagainya

Societeit Harmonie, Makassar, 1875
Societeit Harmonie di Batavia adalah perkumpulan sosial (socitetiet) pertama yang didirikan di Nederlandsch Indie (Hindia Belanda). Para pensiunan militer kemudian membentuk societeit di Batavia yang diberi nama Concordia. Societeit Concordia juga kemudian dibentuk di Bandoeng dan Soerabaja. Harmonie adalah nama sebuah kapal uap Belanda yang diduga menjadi nama societeit di Batavia.

Bagaimana proses awal terbentuknya Societeit Harmonie Makassar tentu saja menarik untuk diketahui. Pada masa itu, societeit adalah badan hukum (memiliki AD/ART). Setiap pembentukan societeit agenda utama adalah membangun gedung sendiri (berdasarkan iuran para anggota). Seiring dengan perkembangan komunitas orang-orang Eropa/Belanda, societeit menjadi eksklusif. Dari situasi inilah para tokoh/tokoh lokal membentuk perkumpulan sendiri (yang kelak memunculkan gagasan pendirian organisasi sosial pribumi pertama di Padang (1900), ‘Medan Perdamaian’ yang lalu kemudian muncul Boedi Oetomo (1908).

Sejarah Makassar (10): Francois Valentjn, Deskripsi Makassar Sejak Era Portugis; Buku 'Oud en Nieuw Oost-Indien' (1727)

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Dalam penulisan sejarah awal kota-kota di Indonesia, nama Francois Valentjn tidak bisa diabaikan. Tulisan-tulisannya sangat kaya dengan deskripsi tentang situasi dan kondisi kota sejak awal, termasuk Kota Makassar. Keutamaan tulisan-tulisan Francois Valentjn karena memberi gambaran yang rinci dan lengkap. Hal ini karena Francois Valentjn memiliki akses terhadap dokumen-dokumen VOC, juga memanfaatkan Daghregister, jurnal harian Casteel Batavia. Aroe Palakka yang berkuasa setelah perjanjian Bongaja (1667) juga diduga menjadi narasumber Francois Valentjn.

Buku Francois Valentijn, 1726
Buku Francois Valentjn yang terkenal adalah Oud en nieuw Oost-Indiën. Buku ini terdiri dari lima volume. Buku Oud en nieuw Oost-Indiën mendeskripsikan berbagai tempat di masa lampau. Volume 1-2 diterbitkan tahun 1724 dan volume 3-5 diterbitkan tahun 1726. Volume 1 (part 1 Nederlands mogentheid, part 2 Moluccos). Volume 2 (Amboina); Volume 3 (Part 1 Amboina: Boomen, planten, dieren, etc. van Amboina; part 2 Banda, Solor en Timor. Macassaar, Borneo, Bali, Tonkin, Cambodia dan Siam). Volume 4, part 1. Java. Bantam. Batavia; part 2. Javaansche, Suratte, Groote Mogols, Tsjina, Tayouan of Formosa); Volume 5 (part 1. Pegu, Arrakan, Bengale, Mocha, Malakka, Sumatra, Ceylon; part 2 Malabar Handel in Japan, goede Hoope dan Eiland Mauritius).

Deskripsi tentang Kota Makassar oleh Francois Valentjn dimulai sejak era Portugis, lalu dilanjutkan awal kedatangan orang-orang Belanda dan era VOC. Francois Valentjn juga mendeskripsikan dengan baik tentang kota Samboepo [Sombaopoe]. Francois Valentjn telah mengantarkan memori kita untuk memutar jarum jam kembali ke masa lampau, sejak awal mulai Kota Makassar dikenal dan eksis hingga ini hari.

Sejarah Makassar (9): Kesultanan Gowa dari Masa ke Masa; Petualangan Aroe Palakka di Jawa serta Sumatra dan Pahlawan Belanda

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Kesultanan Goa [Gowa] adalah salah satu kerajaan yang sudah eksis sejak lampau (bahkan sebelum kedatangan pelaut-pelaut Belanda). Kerajaan/kesultanan di nusantara mulai dari Atjeh di barat hingga Maluku di timur, mulai di utara dari hingga di selatan. Kesultanan Goa termasuk salah satu kesultanan yang banyak dibicarakan dalam sejarah kolonial Belanda. Kerajaan Goa secara heroik menentang imperialis barat (Eropa/Belanda).

Macassar, 1636
Kerajaan Goa berubah sebutan menjadi Kesultanan Goa sehubungan dengan penggunaan istilah yang mana kerajaan-kerajaan yang menganut agama Islam disebut kesultanan. Gelar kerajaan adalah Raja dan gelar kesultanan adalah Sultan. Kedua gelar ini diterjemahkan sebagai King. Gambaran awal tentang Macassar dapat dilihat lukisan oleh yang dibuat tahun 1636.

Kesultanan Goa beribukota (stad) di Sombaopoe, suatu pelabuhan yang tumbuh dan berkembang seiring dengan semakin tingginya intensitas perdagangan rempah-rempah dari Maluku ke Eropa. Perdagangan rempah-rempah ini dimulai sejak era Portugis hingga berlanjut dan pada gilirannya era Belanda. Posisi Kesultanan Goa dalam hal ini cukup unik, posisi geografis yang berada di tengah antara empat penjuru nusantara (barat, timur, utara dan selatan). Secara geopolitik kala itu, Kesultanan Goa memiliki hal yang juga unik dan berbeda dengan kerajaan/kesultanan yang lain: Kesultanan Goa berseteru dengan Kesultanan Bone.

Sejarah Makassar (8): Bongaisch Contract (1667) dan Awal Pendirian Kota Makassar; Soeltan Hassan Oedin di Somba Opoe

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Belanda/VOC pada tahun 1619 telah menetapkan Batavia sebagai ‘ibukota’ perdagangan di India sebelah timur (Oost Indie), sebagaimana Inggris menetapkan ibukota di Calcutta. Jauh sebelumnya, Portugis dan Spanyol telah aktif melakukan perdagangan di wilayah Oost Indie. Sementara di Oost Indie (baca: Nusantara) eksis sejumlah kerajaan/kesultanan baik di pesisir pantai maupun di pedalaman.

Bongaisch Contract, 1667
Aktivitas perdagangan Belanda (VOC) dibagi ke dalam empat periode (lihat Hendrik Kroeskamp, 1931). Periode pertama dimana VOC hanya melakukan perdagangan secara longgar dan terbatas hubungan dengan komunitas di sekitar pantai, sampai sekitar 1615. Periode kedua, dimana wilayah penduduk asli (pribumi) diperluas menjadi bagian perdagangan VOC, sampai sekitar 1663; periode ketiga, dimana penduduk asli sebagai sekutu VOC, sampai dengan 1666; dan periode keempat, penduduk asli dijadikan sebagai subyek VOC.

Pada tanggal 18 November 1667 dilakukan perjanjian Bongaya (Bongaisch Contract) antara VOC dengan Kesultanan Goa [Gowa]. Perjanjian ini meski disebut perjanjian damai, namun sesungguhnya perjanjian ini harus dilihat sebagai ujung keretakan (kesultanan Gowa) dengan (kesultanan) Bone: Soeltan Hassan Oedin [Hasanuddin] redup; Aroe Palakka [Aroe Palakka] yang bekerjasama dengan VOC semakin berkibar.

Sejarah Makassar (7): Gubernur Sulawesi di Makassar; Kol. A van der Hart (1853-1855), Pahlawan Perang Mati Konyol di Makassar

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Sistem pemerintahan di Sulawesi sudah sejak lama ada (sejak era VOC). Pimpinan tertinggi pemerintahan di Sulawesi berkedudukan di Makassar. Gubernur Jenderal berkedudukan di Batavia. Pada awal pemerintahan Hindia Belanda (1800) hanya terdapat gubernur di lima tempat (Macasser, Malacca, Ceilon, Cabo de Goede Hoop dan Java Noord Oostkust).

Peta Celebes [Sulawesi], 1619
Macasser (dulu: Sombaopoe) adalah tempat strategis antara Maluku dan Jawa. Riwayat Sombaopoe sebagai pelabuhan penting, menjadi alasan Belanda/VOC menempatkan orangnya di Sombaopoe sejak 1607. Positioning Macassar di (pulau) Celebes (Sulawesi) lalu kemudian menjadi dasar penempatan seorang Gubernur.

Proses pembentukan pemerintahan yang berkedudukan di Makassar sejak era VOC adalah garis continuum hingga Pemerintah Hindia Belanda dan Pemerintah Republik Indonesia. Rangkaian ini menarik untuk diketahui. Hal ini mengingat perubahan-perubahan yang terjadi dalam struktur permerintahan sejak era VOC di Makassar adalah juga mengindikasikan perubahan-perubahan yang terjadi secara umum di (pulau) Sulawesi) khususnya di Makassar (Zuid Celebes). Mari kita telusuri, mulai dari perjalanan Cornelis de Houtman (1595-1597) yang diterbitkan dalam Jurnal 1598 di Amsterdam.

Sejarah Makassar (6): Gemeente Makassar, Gemeenteraad dan Burgemeester; Dari JE Dambrink (1918) Hingga HF Brune (1942)

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Kota (Gemeente) Makassar dibentuk pertama kali pada tahun 1906 berdasarkan Staatsblad tahun 1906 Nomor 171. Jumlah anggota dewan kota (gemeenteraad) sebanyak 17 orang. Namun demikian yang memimpin Gemeente Makassar bukan Wali Kota (Burgemeester) melainkan tetap dijabat oleh Asisten Residen.

Gemeentehuis te Makassar (1906)
Pembentukan Gemeente (Kota) Makassar merupakan bagian dari proses desentralisasi berdasarkan Staatsblad tahun 1903 Nomor 329. Kota yang pertama dibentuk adalah Batavia tahun 1903. Kemudian dibentuk Kota Soerabaja pada tahun 1905 bersama dengan dua kota lainnya Buitenzorg dan Chirebon. Pada tahun 1906 bersamaan dengan pembentukan Gemeente Makassar dibentuk gemeente Bandoeng, Samarang, Cheribon, Tegal, Pekalongan, Magelang, dan Palembang (lihat Het nieuws van den dag voor Nederlandsch-Indie, 03-03-1906). Kota Medan dibentuk pada tahun 1909,

Pada tahun ditetapkannya kota sebagai gemeente, dibentuk dewan kota (Gemeenteraad). Anggota dewan kota dipilih/diangkat dan langsung bekerja. Yang menjadi ketua dewan kota adalah Asisten/Residen.

Sejarah Makassar (5): Bahasa Melayu di Makassar; Belanda Belajar Bahasa Melayu di Madagaskar (Frederik de Houtman, 1596)

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Pelayaran Conelis de Houtman yang dimulai 1595 adalah awal orang-orang Belanda mencapai wilayah nusantara. Bagaimana mereka berkomunikasi dengan penduduk asli tentu menjadi hal yang penting. Dalam pelayaran ini termasuk ahli bahasa.Tentu saja Conelis de Houtman telah mengetahui bahasa pengantar (lingua franca) di Nusantara (Oost Indie) adalah bahasa Melayu.   

Kamus Frederik de Houtman, Kamus Melayu Pertama (terbit 1603)
Berangkat dari Amsterdam April 1595. Pada bulan Februari 1596 di Madagaskar, Juni di Sumatra dan Agustus di Banten, November di Sunda Calapa, Januari 1597 di Madura, Februari di Bali, seterusnya ke St. Helena dan pelayaran berakhir Agustus 1597.

Di Makassar sudah sejak dari doeloe ada orang-orang Melayu. Portugis yang berhomebase di Malaka diduga menjadi faktor pemicu banyak orang-orang Melayu yang kemudian berdiam di Makassar. Kampong Malayo di Makassar diduga sudah ada sebelum orang-orang Belanda mencapai Makassar. Faktor orang-orang Melayu menyebabkan orang-orang Makassar mahir berbicara Melayu.

Sejarah Makassar (4): Somba Opu [Kota Makassar] Tempo Dulu (1669); Mengapa Kini Somba Opu di Luar Kota Makassar?

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Kota Makassar, secara geografis berada diantara dua sungai, yakni sungai Tallo di utara dan sungai Gowa (Janebarang) di selatan. Di bagian hilir dua daerah aliran sungai (DAS) tersebut pada masa lampau terdapat pusat dua kerajaan: Kerajaan Tello [Tallo] dan Kerajaan Goa [Gowa]. Area antara dua muara sungai tersebut kemudian VOC membangun benteng Rotterdam (yang menjadi cikal bakal Kota Makassar masa kini).

Peta Goa-Tello, 1693
Pada masa ini, Somba Opu menjadi nama kecamatan di Kabupaten Gowa. Secara geografis Kecamatan Somba Opu berada di hulu sungai Janebarang. Kecamatan Somba Opu menempel langsung di sisi selatan Kota Makassar. Di Kecamatan Somba Opu terdapat Kelurahan Sungguminasa yang menjadi pusat ibukota Kabupaten Gowa. Di Sungguminasa terdapat istana peninggalan Sultan Gowa dan juga makam Sultan Hasanuddin.

Pada masa lampau, Kota (Stad) Somba Opu, yang merupakan ibukota Kerajaan Gowa terdapat di hilir (muara) sungai Gowa (Janebarang) yang areanya kini masuk wilayah Kecamatan Tamalate, Kota Makassar. Lantas mengapa terjadi pergeseran lokasi ibukota Kerajaan Gowa? Mari kita telusuri.

Sejarah Makassar (3): Nama-Nama Kampung di Kota Makassar Tempo Dulu; Malayo, Baroe dan Maruso (Peta 1775)

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Pada peta Kota Makassar masa kini, ada tiga nama yakni (kelurahan) Melayu, (kelurahan) Baru dan (kecamatan) Mariso adalah dulunya tiga nama kampung pertama di Makassar. Kampung Malayo [Melayu] di utara benteng Rotterdam dan Kampung Baroe [Baru] di selatan benteng Rotterdam. Agak ke selatan lagi diidentifikasi sebagai Kampung Maruso [Mariso]. Tiga nama kampung terawal dan namanya masih eksis hingga ini hari dapat dilihat pada Peta Kota Makassar tahun 1775.

Kampung Melayu di Makassar, 1846
Area antara benteng Rotterdam dengan Kampung Baru disebut Vleck Vlaardingen. Area ini merupakan lokasi bangunan-bangunan VOC. Agak jauh ke utara (terpisah) dari Kampung Malayu diidentifikasi sebagai Kampung Boegies [Bugis]. Selain nama-nama tersebut juga diidentifikasi benteng Madura dan benteng Vrydenburg.

Lantas dimana perkampungan penduduk asli, orang Makassar? Apakah Kampong Baroe sebagai pemukiman orang-orang Makassar? Pertanyaan yang sama: sudah adakah perkampungan orang-orang Tionghoa dan perkampungan orang-orang Arab dan Moor? Apakah orang-orang Tionghoa, Arab dan Moor tinggal bersama dengan orang-orang Eropa/Belanda di Vleck Vlaardingen? Mari kita telusuri.

Sejarah Makassar (2): Sejarah Sepak Bola di Makassar Bermula 1909; MVB Lahir 1915, PSM dan Pembangunan Stadion Mattoangin

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Sepak bola di Makassar bukanlah baru. Bahkan sepak bola sudah ada sebelum tahun 1915. Klub pertama di Makassar adalah Prosit. Klub Prosit didirikan oleh orang-orang Eropa/Belanda pada tahun 1909 di Makassar. Klub Prosit termasuk salah satu klub di Makassar yang ikut membentuk Makassar Voetbal Bond (Perserikatan Sepak Bola Makassar) pada tahun 1915. Sejak adanya MVB (Makassar Voetbal Bond) sepak bola di Makassar berkembang pesat.

Ke-XI di Makassar, 1919
Pada tahun 1919 di Makassar diadakan suatu kompetisi (turnamen) di bawah naungan MVB. Turnamen ini disebut Poeasa Beker. Pemenang turnamen ini adalah kesebelasan dari Kweekschool voor Inlandsche Schepelingen van de Koninklijke Marine (Sekolah Pelatihan Angkatan Laut). Dari 11 pemain yang tampak dalam foto di sebelag, hanya dua orang yang Eropa/Belanda. Gamabaran komposisi tim seratus tahun lalu seakan tampak berulang pada Liga-1 tahun1917 dimana duo Belanda terdapat pada Klub PSM Makassar: Pluim (postur tinggi) dan Klok (postur sedang).

Pada masa ini, klub sepak bola terkenal di Makassar adalah PSM (Persatuan Sepak Bola Makassar). PSM mengklaim didirikan pada tahun 1915. Ini berarti tahun pendirian PSM sama dengan berdirinya MVB (Makassar Voetbal Bond). Apakah PSM sama dengan MVB?  Jika pertanyaan itu benar, maka PSM adalah klub tertua di Indonesia pada saat ini. Tentu saja ini menarik untuk diperhatikan. Mari kita telusuri.

Sejarah Makassar (1): Casteel Rotterdam, Cikal Kota Makassar; 'Maluku Masa Lalu, Jawa Masa Kini, Sumatra Masa Depan'

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Kota Makassar dalam blog ini Klik Disini


Sejarah Makassar adalah sejarah tersendiri. Sejarah Makassar di era kolonial Belanda, ibarat sebuah kota cantik tetapi tidak berada di lintasan orbit adagium: ‘Maluku adalah masa lalu, Jawa adalah masa kini dan Sumatra adalah masa depan’. Adagium ini muncul di kalangan pengusaha pada awal era Pemerintahan Hindia Belanda (pasca era  VOC). Adagium ini pernah diulang Mohammad Hatta, Wakil Presiden dalam suatu kesempatan pidato di Djambi (lihat De vrije pers: ochtendbulletin, 23-04-1954). Adagium ini sudah barang tentu ketika pembangunan tengah mekarnya di (pulau) Jawa.

Peta Kota Makassar, 1773
Aktivitas perdagangan Belanda (VOC) dibagi ke dalam empat periode (lihat Hendrik Kroeskamp, 1931). Periode pertama dimana VOC hanya melakukan perdagangan secara longgar dan terbatas hubungan dengan komunitas di sekitar pantai, sampai sekitar 1615. Periode kedua, dimana wilayah penduduk asli (pribumi) diperluas menjadi bagian perdagangan VOC, sampai sekitar 1663; periode ketiga, dimana penduduk asli sebagai sekutu VOC, sampai dengan 1666; dan periode keempat, penduduk asli dijadikan sebagai subyek VOC.

Pada tahun 1669 Makassar berhasil ditaklukkan oleh VOC di bawah pimpinan Cornelis Speelman yang bekerjasama dengan Radja Palacca de Koningh der Bougies (lihat Romeyn de Hooge, 1669), Penaklukan inilah yang menjadi awal koloni VOC di Makassar dimana kemudian dibangun benteng Makassar yang disebut Casteel (Fort) Rotterdam.

Sejarah Jakarta (17): Pemimpin Lokal di Batavia Era Daendels (1807-1811); Moor, Tionghoa, Melayu, Bugis, Jawa, Lainnya

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Jakarta dalam blog ini Klik Disini


Pemerintah Hindia Belanda menggantikan VOC. Pada akhir 1799 VOC dinyatakan bangkrut. Saat itu Belanda dan Batavia (Oost Indie) diduduki Prancis sejak 1795. Pemerintah Hindia Belanda (selama pendudukan Prancis) baru efektif pada awal tahun 1808 (Gebernur Jenderal Daendels).

'Almanak' 1811
Pendudukan Prancis baru berakhir 1810, namun tidak lama kemudian digantikan oleh Inggris. HW Daendels memulai pemerintah tanggal 14 Januari 1808 menggantikan Albertus Henricus Wiese. HW Daendels sendiri sejak 6 Desember 1806 hingga 1 Januri 1808 menjabat sebagai kepala Majeiseits Land end Zeemagt. Pada masa-masa sulit inilah Daendels memerintah.

Pada Pemerintahan Hindia Belanda di bawah Gubernur Jenderal Daendels, pemimpin lokal disertakan (lihat 'Almanak' Naam-lyst van gouverneur generaal en raden van Indiën, uitmakende het..1811). Saat itu hanya diberlakukan di Batavia. Pemimpin lokal dijabat oleh seorang Belanda J. Nicolass yang membawahi pemimpin lokal: Major van de Mooren, Amiet Lebe Ibenoe Oessen Kandoe (sejak 1809). Selain itu terdapat Kapitein China yang dibantu enam orang sebagai Luitenant.

Sejarah Kota Surabaya (19): Nama-Nama Kampung Tempo Dulu di Surabaya; Dua Kampung Pertama, Soerabaya dan Ampel

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Kota Surabaya yang sekarang bukanlah area kosong di masa lampau. Di kedua sisi sungai Soerabaya sudah bermukim penduduk sejak lampau. Namun sejak kapan pemukiman-pemukiman penduduk di dua sisi sungai tidak diketahui secara pasti. Satu-satunya data dalam bentuk peta yang berhasil ditelusuri adalah peta yang dibuat pada tahun 1695. Peta tersebut sangat jelas yang disertai dengan keterangan yang terperinci. Ada tiga lokasi pemukiman yang pemukiman yang satu sama lain terpisah.

Kampung Soerabaja, 1695
Tiga pemukiman ini yang pertama dan tampak lebih besar (luas dan padat) adalah Kampung Soerabaya yang berada di sisi barat soengai Soerabaya (kini Kali Mas) dan kampung yang kedua adalah Kampung Ampel yang berada di sisi barat sungai Ampel (kini Kali Pegirikan). Sedangkan pemukinan ketiga yang berada di seberang Kampung Soerbaja (sisi timur sungai Soerbaya) tidak ada keterangan. Namun perkampungan ini diduga adalah perkampungan orang-orang Tionghoa (kini pecinan).

Bagaimana tiga lokasi pemukiman (perkampungan) ini berkembang menjadi Kota Surabaya yang sekarang membutuhkan waktu sekitar tiga abad. Untuk memutar jarum jam kembali ke masa lampau (ke origin kota) kita perlu menelusuri data dan informasi tertulis (teks) dan terlukis (sketsa/peta) yang valid. No document, no history. Artikel ini hanya membatasi dan memulai dari data yang tertulis dan terdokumentasi (yang dapat diakses pada masa ini). Mari kita sarikan.

Sejarah Kota Surabaya (18): Daftar Nama Jalan Tempo Dulu di Surabaya, 1855; Nama Pertama, Bergstraat (Jalan Jembatan Merah)

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Kota Surabaya pada masa ini memiliki ribuan nama jalan. Tentu saja itu semua bermula dari satu (nama) jalan. Nama jalan yang pertama di Kota Surabaya adalah Bergstraat. Nama jalan Bergstraat ini adalah jalan yang menghubungkan Kantor Resident Soerabaja dan Rumah Bupati Soerabaja. Nama jalan Bergstraat ini teridentifikasi pada surat kabar yang terbit di Surabaya tahun 1855 (lihat De Oostpost: letterkundig, wetenschappelijk en commercieel nieuws- en advertentieblad,          18-07-1855).

Peta Soerabaja, 1830
Bersgstraat disebut yang pertama karena jalan utama yang menghubungkan dua tempat utama: Rumah/Kantor Resident dan Rumah/Kantor Regent. Lokasi jalan ini berada di sisi barat Kali Mas (eks sungai Soerabaja). Bergstraat ini kini menjadi Jalan Jembatan Merah, Jalan Veteran dan Jalan Pahlawan. Dua nama jalan utama lainnya adalah Heerenstrat (kini Jalan Rajawali) dan Chineesche Voorstraat (kini Jalan Karet).

Pemberian (identifikasi) nama jalan muncul seiring dengan pertumbuhan dan perkembangan kota. Lantas bagaimana proses permulaan penamaan jalan di Surabaya.Apa saja nama-nama jalan tempo doeloe di Kota Surabaya? Nama jalan pada masa lalu identik sebagai pedoman navigasi di dalam kota. Pertanyaan ini tentu saja menarik perhatian pada masa kini: Nama jalan yang sekarang apa namanya pada tempo doeloe. Mari kita telusuri.

Sejarah Kota Surabaya (17): Jembatan Merah Surabaya ‘Roode Brug’; Namanya Disebut Jembatan Merah Sudah dari Doeloe

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Jembatan Merah di Surabaya sangat terkenal dari doeloe hingga ini hari. Jembatan ini berada di tengah kota yang menghubungkan sisi barat dan sisi timur Kali Mas (eks sungai Soerabaja). Jembatan ini masih eksis hingga ini hari. Pada masa ini Jembatan Merah menghubungkan Jalan Rajawali dan Jalan Kembang Jepun.

Jembatan Merah Soerabaja, 1860
Nama jembatan merah berasal dari bahasa Belanda (roode brug). Nama jembatan merah sudah disebutkan ada di Batavia, yakni di selatan Goenoeng Sahari (lihat Bataviasche courant, 28-09-1822) dan  dekat Pintoe Besi (lihat Bataviaasch handelsblad, 12-02-1875). Sebutan ‘jembatan merah’ sudah sejak lama ada di Belanda yang disebut ‘roode brug’ (lihat Oprechte Haerlemsche courant, 13-01-1685). Tidak diketahui jelas mengapa suatu jembatan tertentu disebut roode brug (jembatan merah). Jembatan merah terdapat di Rotterdam (Oprechte Haerlemsche courant, 16-11-1700).

Pertanyaannya: Sejak kapan nama jembatan merah (roode brug) disebut di Soerabaja? Selanjutnya, sejak kapan jembatan tersebut dibangun? Jembatan Merah di Surabaya ini tentu begitu penting, karena selain tempat bersejarah, jembatan ini masih berfungsi (ramai) hingga saat ini. Setiap orang yang melalui jembatan ini, tetunya ingin tahu sejak kapan jembatan ini ada. Mari kita telusuri berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Kota Surabaya (16): Titik Kilometer Nol Kota Surabaya di Kantor Pos Soerabaja; Jalan Pos Trans-Java Era Daendels, 1810

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Jalan pos adalah jalan yang menghubungkan tempat-tempat utama (hoofdplaat). Di setiap hoofdplaat (ibukota) terdapat pos. Diantara pos dua hoofdplaat terdapat beberapa pos kecil. Jarak antar pos kecil ini disebut satu Etappe, yaitu jarak dimana setiap perjalanan angkutan pos dengan menggunakan kuda harus beristirahat.

Postwagen di Jawa, 1867
Dalam keputusan Gubernur Jenderal Daendles jalan pos trans Jawa dimulai dari Anjer (Bantam) hinggi Panaroekan. Dalam Aturan Umum yang dipublikasikan, nama-nama tempat utama (hoofdplaats) sebagai pos-pos utama: Bantam, Batavia, Buitenzorg, Tjisaroa, Baybang, Sumadang, Tjirebon, Tagal. Paccalongan, Samarang, Joanna, Bandjer, Sidaijoe dan Soerabaja. Di dalam aturan umum ini Jawa hanya dibagi ke dalam empat distrik saja: Bantam, Batavia, Semarang dan Soerabaja. (lihat edisi perdana Bataviasche koloniale courant, 05-01-1810). Dalam aturan umum ini bahkan nama Bandong belum disebut.  

Apa hubungan antara kota utama (hoofdplaat) dengan jalan pos (post-weg)? Dimana (kantor) pos di rute jalan pos didirikan? Apakah (kantor) pos menjadi titik nol dari hoofdplaat? Semua itu tentu menarik untuk diketahui. Lantas dimana (titik) Kilometer Nol Kota Surabaya pada masa ini. Mari kita telusuri.

Sejarah Kota Surabaya (15): Ekspedisi Mayor Govert Knol dari Surabaya Menuju Pedalaman; Awal Koloni VOC di Soerabaja

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Mayor Govert Knol menghiasi buku sejarah kolonial di era VOC karena terbilang sukses di Jawa. Mayor Govert Knol memulai ekspedisi dari Surabaya untuk menaklukkan wilayah pedalaman. Ekspedisi ini dilakukan pada tahun 1706. Ekspedisi ini menandai awal koloni di Soerabaja. Benteng Semarang selesai dibangun tahun 1708 dan pada tahun ini juga benteng Soerabaja mulai dibangun.

Pos VOC di Soerabaja, 1695
Untuk memasuki wilayah pedalaman yang berpusat di Mataram VOC mengawali ekspedisi yang dimulai dari benteng Missier, tiga jam perjalanan dari Tegal. Ekspedisi ini dipimpin oleh Jacob Couper. Wilayah pedalaman ini berhasil ditaklukkan pada tanggal 16 Desember 1681. Lalu benteng Missier dibangun. Pada tahun 1695 dari benteng Missier dilakukan ekspedisi ke wilayah Mataram. Dari peta ekspedisi rute yang dilalui dari Missier ke Semarang, Jepara dan Cartosoera. Kemudian memutar ke selatan dan seterusnya ke Mataram lalu ke barat ke Banjoemas dan kemudian ke utara hingga ke benteng Missier kembali. Ekspedisi ini dilakukan setelah delapan tahun ekspedisi ke hulu sungai Tjiliwong yang dilakukan tahun 1687 yang dipimpin Sersan Scipio (dan kemudian mendirikan Fort Padjadjaran). Salah satu hasil ekspedisi di Jawa ini adalah penyerahan Semarang ke pihak VOC pada tahun 1705.

Setelah selesainya benteng Semarang, administrasi perdagangan yang selama ini berada di Demak dipindahkan ke (benteng) Semarang. Berbagai kerjasama dan konflik permusuhan yang timbul setelah ekspedisi dari benteng Missier dilanjutkan dengan ekspedisi dari (benteng) Semarang ke Cartosoera. Ekspedisi ke Cartosoera ini dimulai tanggal 24 Oktober 1705 dibawah pimpinan Herman de Wilde yang mengikuti rute Semarang, Oengaran, Toentang, Salatiga, Cartosoera. Pada rute ini kemudian sejumlah benteng dibangun sebagaimana didokumentasikan dalam Peta 1719.

Sejarah Kota Surabaya (14): Inilah Daftar Resident dan Burgemeester Soerabaja; Wali Kota Surabaya Pertama, Radjamin Nasution

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Pembentukan pemerintahan di Surabaya secara efektif pada dasarnya baru dimulai setelah era pendudukan Inggris (1811-1816). Ini sehubungan dengan berjalannya proses perapihan (wilayah) administrasi pemerintahan di Jawa. Seiring dengan proses mengadministrasikan kembali wilayah-wilayah di Jawa dilakukan pengangkatan Residen, Asisten Residen dan Controleur serta Gouverneur. Reorganisasi pemerintahan Pemerintahn Hindia Belanda tampaknya merujuk pada pembagian wilayah yang telah dilakukan oleh Letnan Gubernur Raffles.

Kantor Residen Surabaya (foto 1865)
Dalam Almanak 1816 wilayah Jawa dibagi ke dalam 17 residentie yang dipimpin oleh Resident: Buitenzorg; Preanger Regencies; Bantam; Chirebon; Tagal; Paccalongan and Cadoe; Samarang; Soeracarta; Djocjacarta; Japara and Joana; Rembang; Soerabaja and Bangcallan; Probolinggi, Besoki and Panaroekan; Grissee; Passoeroeang; Baniowangie; dan Sumanap. Sementara luar Jawa baru terdiri dari: Palembang and Banca; Macassar; Banjermassing. Residen Soerabaja and Bangcallan adalah William Ainslie (yang dibantu oleh dua asisten residen).  

Residen atau asisten Residen adalah pemimpin pertama dan yang bertanggungjawab untuk merencanakan pembangunan wilayah serta memimpin pertumbuhan dan perkembangan kota. Bagaimana kisah para pemimpin di Surabaya ini di dalam mengiringi perencanaan dan pengembangan Kota Surabaya penting untuk diketahui. Sebab, merekalah yang memiliki ide awal dan bertanggungjawab setiap tahapan pembangunan (periode kepemimpinan). Mari kita telusuri berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Kota Surabaya (13): Planologi Kota Surabaya Tempo Doeloe; Kanalisasi dan Pengembangan Pelabuhan Tanjung Perak

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Pada masa lampau (era VOC), pelabuhan Surabaya awalnya berada di sisi sungai Soerabaya yang kini posisi GPS berada di tengah kota Kota Surabaya yang sekarang. Pada era Pemerintah Hindia Belanda, pelabuhan Surabaya yang berlokasi dekat benteng (casteel) Soerabaya direlokasi ke kanal (sungai buatan) yang baru yang disebut Kali Mas. Sejak dibukanya terusan Suez (1869) pelabuhan-pelabuhan di Nederlandsch Indie (baca: Indonesia) mengalami perubahan drastis dari pelabuhan sungai relokasi menjadi pelabuhan kanal dan pelabuhan kanal bergeser menjadi pelabuhan laut.

Kantor Residen Kota Surabaya, 1830
Pelabuhan Kalimas kategorinya kini dianggap pelabuhan tradisional di Kota Surabaya, namun sesungguhnya pelabuhan tersebut adalah pelabuhan kanal modern Jawa bagian timur pada masa awal Pemerintahan Hindia Belanda. Dalam perkebangannya kemudian Pelabuhan Kalimas bergeser ke Pelabuhan Tanjung Perak. Hal ini juga terjadi di Semarang dari pelabuhan (kanal) Moeara Baroe bergeser ke pelabuhan Tanjung Emas. Pola pergeseran pelabuhan Tanjung Perak Surabaya mirip dengan pelabuhan Tanjung Emas Semarang. Ini berbeda dengan di Batavia: pelabuhan mengalami relokasi dari pelabuhan Kalibesar ke pelabuhan Tanjung Priok. Pola relokasi pelabuhan Tanjung Priok lebih mirip dengan pelabuhan Teluk Bayur di Padang (namun tetap ada perbedaan: Batavia memanfaatkan tanjung, Padang memanfaatkan teluk). Pelabuhan yang khas adalah kombinasi (pergeseran dan relokasi): dari pelabuhan Deli ke pelabuhan Belawan.
 
Bagaimana proses perubahan (pergeseran dan atau relokasi posisi lokasi) pelabuhan di Kota Surabaya terjadi? Satu hal bahwa perubahan pelabuhan di Surabaya adalah bagian tidak terpisahkan dari pertumbuhan dan perkembangan Kota Surabaya sendiri. Namun disayangkan sejauh ini sulit menemukan informasi (tulisan) masa kini yang mendeskripsikan kronologis pembangunan dan pengembangan pelabuhan di Kota Surabaya. Hal lain adalah bahwa pelabuhan Tanjung Perak yang sekarang adalah akhir dari proses tersebut. Oleh karenanya sudah barang tentu kronologis tersebut menjadi penting untuk diketahui, sebab pelabuhan adalah faktor penting dalam perjalanan Kota Surabaya—yang berawal dari sebuah kampung di sisi sungai Soerabaya menjadi kota metropolitan yang sekarang. Mari kita telusuri berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe.

Sejarah Kota Surabaya (12): Surat Kabar Berbahasa Melayu Kali Pertama Terbit di Surabaya, 1856; Sejarah Pers Sebenarnya

*Semua artikel Sejarah Kota Surabaya dalam blog ini Klik Disini.


Surat kabar berbahasa Melayu pertama kali terbit di Kota Surabaya. Surat kabar ini terbit kali pertama tahun 1856 bernama Soerat Kabar Bahasa Melaijoe (lihat Java-bode: nieuws, handels- en advertentieblad voor Nederlandsch-Indie, 15-03-1856). Pada tahun yang sama (1856) juga terbit surat kabar berbahasa Melyu bernama Bintang Oetara (lihat Nieuwe Rotterdamsche courant: staats-, handels-, nieuws- en advertentieblad, 18-02-1856). Surat kabar ini diduga diterbitkan di Kota Padang.

Java-bode, 15-03-1856
Bahasa Melayu adalah lingua franca di nusantara sejak lama. Bahasa Melayu sebagai bahasa pengantar tidak hanya intens digunakan di wilayah Melayu tetapi juga di kota-kota non Melayu seperti di Batavia, Semarang, Soerabaya dan Padang. Namun tidak diketahui sejak kapan bahasa Melayu mulai dikoding dalam bentuk aksara Latin tidak diketahui secara jelas. Bahasa Melayu dalam aksara Latin muncul dalam surat kabar pertama kali ditemukan pada surat kabar Java government gazette edisi 30-01-1813. Bahasa Melayu tersebut ditulis oleh seorang bernama Sarah Salamut yang berdomisili di Semarang.    

Bagaimana sejarah bahasa Melayu dalam pers (kolonial) tentu sangat menarik untuk diketahui. Hal ini karena bahasa Melayu adalah cikal bakal bahasa Indonesia. Lalu, kapan bermula pers Melayu. Pertanyaan-pertanyaan ini menarik untuk dijawab mengingat sejarah surat kabar berbahasa Melayu dan pers pribumi masih terkesan simpang siuar. Mari kita telusuri ke masa lampau berdasarkan sumber-sumber tertulis tempo doeloe.

Tunggu deskripsi lengkapnya


*Dikompilasi oleh Akhir Matua Harahap berdasarkan sumber-sumber tempo doeloe. Sumber utama yang digunakan lebih pada ‘sumber primer’ seperti surat kabar sejaman, foto dan peta-peta. Sumber buku hanya digunakan sebagai pendukung (pembanding), karena saya anggap buku juga merupakan hasil kompilasi (analisis) dari sumber-sumber primer. Dalam setiap penulisan artikel tidak semua sumber disebutkan lagi karena sudah disebut di artikel saya yang lain. Hanya sumber-sumber baru yang disebutkan atau sumber yang sudah pernah disebut di artikel lain disebutkan kembali di artikel ini hanya untuk lebih menekankan saja.