Sejarah Bogor (10): Jembatan Merah di Kampong Gardoe; Berwarna Merah Sedari Doeloe; Awalnya Disebut Roode Brug

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bogor dalam blog ini Klik Disini


Jembatan Merah Bogor, Roode Brug Buitenzorg, 1880
Jembatan Merah di Buitenzorg (kini Kota Bogor) sudah ada sejak doeloe. Disebut ‘jembatan merah’ diduga terinspirasi dari penamaan jembatan merah di sejumlah tempat. Jembatan merah di Kota Buitenzorg dibangun di atas sungai Tjipakantjilan yang menghubungkan pusat kota Buitenzorg (aloon-aloon kota) dengan Land Tjiomas/Land Semplak. Pembangunan jembatan merah ini seiring dengan pembangunan kanal barat untuk kebutuhan pengairan (irigasi) di sepanjang lahan yang berada di sisi barat sungai Tjiliwong dari Kedoang Badak hingga Depok. Jembatan merah Kota Bogor ini masih eksis hingga ini hari..

Jembatan Merah Soerabaj, 1860
Nama jembatan merah sudah disebutkan ada di Batavia dekat Pintoe Besi (Bataviaasch handelsblad, 12-02-1875). Nama jembatan merah di Soerabaja paling tidak sudah diketahui tahun 1860. Jembatan merah di Soerabaja berada di atas sungai Kali Mas..

Secara visual bentuk konstruksi Jembatan Merah di Buitenzorg tampak seperti teknologi mortar busa untuk pembangunan jembatan pada masa ini. Ciri konstruksi mortar, desain dibuat melengkung. Secara teknis konstruksi jembatan menjadi lebih kuat karena konstruksi penahan jembatan dibuat melengkung (arch construction). Ternyata, nenek moyang kita di Bogor sudah sejak lama menerapkan konstruksi lengkung ini dalam pembuatan jembatan bamboo.

Sejarah Bandung (37): KF Holle, Tokoh Pendidikan di Preanger; Kweekschool Bandoeng Dibuka 1866

*Untuk melihat semua artikel Sejarah Bandung dalam blog ini Klik Disini


Seseorang menulis pada surat kabar Java Bode 03-02-1864 mengindikasikan bahwa di Bandoeng dibutuhkan 15 guru. Namun tidak praktis dengan cara mengirim siswa untuk studi ke Belanda (seperti yang telah dilakukan oleh Willem Iskander). Pembaca menulis ini besar dugaan adalah KF. Holle.

KF Holle, 1860
Gubernur Sumatra’s Westkust Van den Bosche telah datang ke Tanobato untuk melihat sekolah guru yang didirikan dan diasuh Willem Iskander tanggal 13 September 1863. Dia melihat kemajuan sekolah guru itu dan mengusulkan kepada Gubernur Jenderal di Batavia agar sekolah guru di Fort de Kock dan sekolah guru di Tanobato ditutup dan dibangun di Kota Padang sekolah guru yang besar yang dapat dipimpin oleh Willem Iskander. Dalam tindak lanjut usul itu, parlemen (Raad van Indie) menolak usul itu. Yang mengemuka dalam sidang itu adalah perlunya reformasi pendidikan. Isu inilah yang diduga mengapa seseorang menulis di surat kabar Java Bode yang coba membentangkan kebutuhan guru sebanyak 15 orang tersebut.

KF Holle adalah seorang pengusaha perkebunan sukses di Preanger. Pengusaha perkebunan ini ternyata sangat suka belajar, mempelajari budaya dan kesusasteraan Soenda. KF Holle tampaknya memiliki misi yang ideal dan sesuai dengan kebutuhan di Preanger: meningkatkan literasi penduduk sambil mengembangkan kesusasteraan dan mengembangkan industri perkebunan dengan meningkatkan ketersediaan tenaga kerja pribumi yang terdidik.